728x90 AdSpace

Info Terkini Rajawali Selatan
Jumat, 01 Mei 2020

Tiga Santri Asal Kabupaten Bone Kini Dikabarkan Positif Covid-19, Mereka Sempat Berbaur dengan Warga Sebelum di Isolasi



RS-02Dikabarkan Tiga santri asal kab. Bone yang dikabarkan positive covid-19 sempat bergaul dengan masyarakat, bahkan menrut warga mereka sempat memimpin sholat berjamaah di masjid. Warga di sekitar lokasi awalnya tak khawatir lantaran hasil Rapid test ketiganya negatif. Namun saat ini dari hasil tes Swab PCR menunjukkan jika mereka Positif,

Bupati Bone, Andi Fashar Padjalangi mengapresiasi petugas medis yang  selalu waspada karena ketika rapid tes dilaksanakan, ketiganya dinyatakan negative, namun petugas kesehatan melanjutkannya dengan tes Swap.

“Kita patut apresiasi petugas medis kita yang selalu waspada. Coba seandainya kami mau cuek, tidak usah di Swab karena hasil rapidnya kemarin negative,” ungkap Andi Fshar 30/4/20 kepada awak media seperti yang di kutif di HR.Id.

Andi Fahsar mengakui jika saat ini wilayahnya telah dikategorikan zona merah. Meski demikian bupati dua periode ini berharap agar tak  sampai diberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Bupati Bone yang juga selaku Ketua Satgas percepatan penanggulangan virus Corona (Covid-19) Kabupaten Bone,  merilisnya jika jumlah positif Corona di Bone ada tambahan tiga orang. Tambahan tiga warga Bone positif Corona ini, yakni MA (14) warga Lamurukung, BS (19) warga Lamurukung, dan AF warga Desa Waji. Dia mengakui jika warga Bone sudah Empat yang posiif Corona.

Bupati Bone menuturkan jika satu pasien yang ada di Makassar merupakan rekanan 3 santri lainnya asal Bone. Pasien yang berada di Makassar itu tertahan di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin setelah petugas bandara menyatakan hasil rapid test-nya positif. 


Sementara itu, tiga santri lainnya lolos karena hasil rapid test negatif di bandara, hingga akhirnya dijemput keluarga tiba di Bone. Ketiganya sempat menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing. Setelah melalui uji SWAB mereka dinyatakan positif terinfeksi virus corona.

Sekretaris Satgas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Bone, Dray Vibrianto, menambahkan jika pihaknya mempertimbangkan karantina wilayah untuk desa yang terdapat kasus positif. Apalagi beredar informasi dari masyarakat jika santri ini sempat memimpin sholat berjemaah. 

"Info yang kami dengar begitu, sempat pimpin salat berjemaah. Kami ada rencana karantina 2 desa tempat 3 santri berdomisili. Untuk saat ini petugas sudah bergerak melakukan sterilisasi dan penyemprotan di lokasi yang pernah didatangi santri positif. Pihak keluarganya juga sudah kami amankan," jelasnya

Menurut rencananya, tiga orang santri positif COVID-19 akan segera diisolasi di RSUD Tenriawaru. Sedangkan keluarga dari tiga orang santri positif COVID-19 tersebut akan dievakuasi.

"Jumlah keluarga masih kami data dan hari ini akan segera kami evakuasi ke rumah singgah, ada sekitar 10 anggota keluarga akan diisolasi.  Masing-masing 5 dari keluarga santri di lamuru dan 5 keluarga santri dari Desa Waji," lanjutnya.

Ia juga menjelaskan jika ke-Empat pasien positif Corona di Bone adalah Keempatnya merupakan santri asal Temboro, Magetan, Jawa Timur. Satu pasien berada di Makassar karena saat tiba di Bandara Hasanuddin, hasil rapid test-nya dinyatakan positif.

Sementara itu video penjemputan Ketiga santri tersebut di masing-masing kediamannya beredar viral di media social.  Mereka dijemput pihak kepolisian dan petugas kesehatan kab. Bone untuk disolasi dan dibawah ke Rumah Sakit kabupaten Bone untuk menjalani pengobatan secara intensip.

Sampai berita ini di publikasikan Ketiga santri yang positif telah dirawat dan diisolasi serta dilakukan perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tenriawaru, kab. Bone.


@2020: AH
loading...
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 komentar:

Posting Komentar

Item Reviewed: Tiga Santri Asal Kabupaten Bone Kini Dikabarkan Positif Covid-19, Mereka Sempat Berbaur dengan Warga Sebelum di Isolasi Rating: 5 Reviewed By: Rajawali Selatan